Thursday, December 17, 2009

Long Way Round Semenanjung - Episod Akhir

HARI KELAPAN
Sabtu (7 November 2009)


Pagi esok baru nampak rupa homestay ni. Bangunan ni baru siap dibina & ada 4 unit. Ada beberapa unit yang disewa pelawat.

Malam tu aku mimpi pelik skit. Aku mimpi kawan aku Mejar Dr Faiz kena potong kaki atas sebab yang aku tak tau. Kena potong kaki kiri paras lutut tanpa dibalut. Nampak darah-darah kat kaki dia. Sedih tengok keadaan dia, aku menagis dalam mimpi tu. Lepas tu aku sedar.... dah subuh. Ish, ish.... pelik sungguh. Tak pernah aku mimpi camtu. Lepas tu, wife cerita pulak, malam tu dia kata ada orang ketuk pintu bilik dengan kuat sekali. 3 kali kena ketuk sampai bergegar pintu. Masa tu dalam pukul 2 pagi. Ketukan yang cukup kuat tu membuatkan wife tersedar. Aku pulak tak sedar langsung... penat sangat..... Hmm... Lama juga ketukan tu. Wife memdiamkan diri tapi tak pulak mengejutkan aku sampailah ketukan tu berhenti. Tak pastilah pintu bilik aku yang diketuk atau orang sebelah. Tapi kalu orang sebelah pun, ketuk pintu sampai nak runtuh apa cerita. Agak-agak la....

Aku pelik juga sebab pagi tu aku jumpa tuan homestay, dia tak cakap apa pun. Seyum ja. Hmm... Entahlah labu... Misteriiiiii....


Aku tak pasti semua berapa unit bilik di sini. Bangunan sana (gambar 1) berlainan skit dari yang aku sewa ni. Zamita Resort yang baru siap dibina ni hanya menerima orang Muslim saja. Bilik yang disediakan sangat selesa & harganya sangat berpatutan. Boleh datang menyewa di sini lagi. Mungkin lepas ni, kawasan homestay ni akan diturap sebab pagi tu ada lori keluar masuk sini nak buat pembinaan.

Pagi tu kami tak jamah apa-apa sebelum bertolak sebab tiada makanan yang kami simpan (gambar 2). Hanya minum saja. Bercadang nak sarapan di Teluk Intan. Dah tak jauh dari sini. Kenderaan tak banyak & jalannya sangat elok.... macam highway saja (gambar 3). Aku lupa pulak jaraknya berapa km ke Teluk Intan.


Perjalanan ke Teluk Intan hanya melalui beberapa kawasan penempatan & pekan kecil (gambar 1 & 2). Aku dah lupa pekan apa yang kami dah lalu pagi tu (gambar 3). Akhirnya sampai juga tempat yang di tuju. Sejak sekian lama mengidam nak ke menara condong tu (gambar 4).


Akhirnya sampai juga Beetle di Menara Condong. Memang condong betul menara ni. Macam merara condong Pisa pula. Ada jam di atas menara ni. Ada jam..... kena masuk dalam ni.... Hehehehe.... Sekeliling menara ni adalah dataran luas. Ia dikelilingi oleh bangunan baru.... & menara dengan rekabentuk klasik ni membuatkannya terasa sangat berlainan sekali dengan keadaan sekelilingnya. Nampak begitu gah sekali. Sebelum masuk ke dalam menara, kami nak cari makanan dulu...


Masuk percuma & perlu isi buku pelawat sebelum masuk. Ramai juga pengunjung berminat. Tak pelik kalau ramai orang sebab hari ni hari cuti. Ruang dalamannya agak luas & terdapat paparan di dinding menara mengenainya (gambar 1). Ada la kerusi & tv yang mungkin menayangkan video mengenai menara ni. Ada juga telaga (gambar 2).... banyak duit syiling ditaburkan ke dalamnya. Rugi betul, buat sedekah untuk orang susah lagi bagus...

Naik tingkat atas, tiada apa yang ada (gambar 3). Hanya ruang kosong dengan siling yang tinggi. Panas sebab tiada kipas. Boleh keluar ke balkoni menara & menikmati pemandangan (gambar 4).

Aku skodeng Beetle dari atas. Biar dia rehat sat. Kawasan parking yang disediakan bersebelahan dengan menara memudahkan pelancong untuk berkunjung. Di celah-celah bangunan moden, terselit juga bangunan klasik di tengah-tengahnya..... & bagaimana klasik sesuatu benda, akan tertariklah mata-mata melihatnya & apatah lagi mengunjunginya.... Betui dak Beetle?


Dari tadi sebenarnya mataku tertumpu.... nun jauh di sana. Amat bertepatan sekali aku datang sini.... ada kedai jam di sekitarnya. Kedai Jam Intan ada 2 kedai rasanya. Kedai Seiko tu tak buka pula, cawangannya kot. Ada 3 kedai ke semuanya yang berdekatan. Ada satu kedai milik Melayu. Hanya ada beberapa jam yang menarik minat aku. Tapi tak cadang nak beli pun pasal dah dapat jam impian di Johor. Hahaha... Dah la kot, jom kita balik...


Perjalanan menemukan kami dengan banyak rumah tradisional Perak. Ciri-cirinya juga berlainan. Best betul berjalan tengok tempat orang. Macam-macam yang kami jumpa...


Tak pasti ni pekan apa... lupa lagi.... ehehehe.... Pekan yang kecil ini masih mengekalkan bangunan lamanya. Suasana seperti ni mengingatkan aku masa di Melaka. Sudah tak banyak bangunan kedai lama macam ni dikekalkan lagi. Banyak yang sudah dirobohkan & dibina bangunan baru.


Jalan yang kami lalu ni membawa ke Lumut. Kami sampai di persimpangan di Lumut Port Industrial Park (gambar 1). Kami tak ke pekan Lumut sebab dalam tahun ni dah beberapa kali ke sana. Di sepanjang perairan laut tu terdapat banyak sekali gudang-gudang, kilang-kilang serta pusat membaiki kapal-kapal besar (gambar 2). Jambatan yang melintasi laut ni ada 2. Kedua-duanya sangat besar & tinggi untuk memudahkan kapal besar lalu di bawahnya (gambar 3). Sekarang kami nak menuju ke Pantai Remis plak (gambar 4)... di mana sejarah lama terkena obor-obor kembali terkenang.... Aduh!


Pekan Pantai Remis bukanlah terletak di tepi pantai. Pantai aku terkena obor-obor tu nun jauh di tempat lain. Pekan yang tak berapa besar ni menempatkan pelbagai jenis kedai serta sibuk pula. Dah banyak kali aku lalu sini, aku nampak ada satu kedai jam. Banyak kali datang sini tak dapat singgah pasal setiap kali nak singgah, kedai dah tutup. Kali ni rezeki aku.... Dari jauh boleh nampak papan tanda yang sangat memikat tu. Aku nak singgah juga, nak bagi puas hati. Nanti memendam rasa pula. Terkejut taukey kedai tu bila tau aku pusing semenanjung dengan Beetle & singgah di kedainya pula. Punyalah promote aku beli jam buat kenangan katanya. Tapi takda jam yang aku berkenan & jam idaman hati dah mengaburi yang lain....

Perjalanan di teruskan lagi menyusuri jalan lama. Jalan yang aku lalu ni adalah jalan yang sangat aku biasa lalu suatu ketika dulu. Masa student, rajinlah ikut jalan ni masa nak balik kampung dari KL. Sanggup ikut jalan ni walau memakan masa 8-9 jam & kadang-kadang lebih 10 jam (cuaca buruk)..... semata-mata nak jimat duit tol. Bila ikut jalan ni balik, teringat masa lalu...


Sampai di Simpang Empat Perak lebih kurang pukul 1 tengah hari. Nampak kedai makan, tapi takut tak sedap... perut berkeroncong dah. Telefon mak cakap nak singgah rumah. Mak suruh makan nasi kat rumah... I luv u lah mak.... Hehehe...


Jalan dari ke Kemunting ni dahulunya masih dalam pembinaan. Sekarang dah siap dengan laluan 3 lane lagi. Laju juga aku bawa masa tu. Banyak tempat di laluan ni aku sudah lupa namanya... sampailah ke pekan apa ntah. Tapi tak jauh sangat dah nak ke Parit Buntar. Sampai di simpang lampu isyarat, GPS tunjuk masuk sebelah kanan.....


... ikut GPS masuk jalan ni. Sebab masa tu ingatkan GPS nak bawa kami ikut jalan lama & kebetulan pula jalan ni tak pernah lalu lagi. Jalannya kecil saja & ikut kampung-kampung. Makin lama, suasana semakin 'kampung'. Akhirnya bertemu dengan Bukit Merah Lake Town Resort. Oh... kat sini rupanya.... (moto tu interframed la plak). Kenderaan sangat kurang. Rupa-rupanya, GPS tu nak bawa kami masuk ke highway PLUS. Adoi.... tak jadi. Jalan terus & GPS calculate jalan baru..... ikut jalan ke Selama.


Sampai sini... suasana begini mengingatkan aku macam di empangan (gambar 1)..... memang empangan pun (gambar 2)... Aku rasalah empangan.... Ada jambatan masih dalam pembinaan. Nak tala ke mana pun tak pasti. Nampak panjang juga jambatannya.


Semakin lama jalan semakin kecil (gambar 1). Budak atas moto tu seronok betul bila nampak Beetle. Mungkin dia tak pernah tengok sebelum ni (gambar 2). Ini yang sempat aku ambil gambar tengok gelegat orang bila nampak Beetle. Lalu kampung Melaka dulu, nenek-nenek kat luar rumah pandang dengan penuh minat. Mungkin teringat zaman muda dulu...

Pekan Selama kecil saja. Hanya ada beberapa deretan kedai saja. Aku bawa Beetle tak laju. Slow & steady saja. Syok juga ikut jalan yang tak pernah lalu ni. Aku mengharapkan jalan ni tidak akan membawa kami ke Serdang, Kedah.... sebab aku tak mau lalu jalan Sungai Ular... jalan yang aku dah boring nak lalu, sebab balik Johor mesti aku ikut jalan ni. Sampai 'cemuih' jadinya.


Cuaca sangat baik. Panas... tapi nasib baik dalam Beetle dingin. Jalan punya jalan.... syok layan perasaan sendiri... tiba-tiba dari jauh aku nampak sesuatu yang sangat aku familiar...... alamak! Serdang! Huhuhu.... Apa boleh buat, ikut ja lah. Potong stim betui lah. Bila sebut nama Serdang, ramai yang ingat di Selangor.... di Kedah pun ada tau. Pekannya kecil (gambar 4) & tidak sibuk. Dari Serdang, kita boleh ke Bandar Baru, Parit Buntar, Kulim & Butterworth.


Yang aku boring tu sebab takda jalan lain nak ke Kulim melainkan ikut Sungai Ular. Kenapa di panggil Sungai Ular? Jalannya tu yang sangat berliku-liku. Banyak blind coner & jalannya pula bersebelahan dengan sungai. Jalan ni agak berisiko untuk kita lalu bila waktu hujan sebab tanah runtuh kerap berlaku di sini.


Banyak juga kemalangan yang berlaku.... kejadian rompak pun ada, lembu pun banyak (gambar 1). Kalau hujan, aku memang tak ikut jalan ni. Walaupun begitu, jalan ni adalah jalan utama untuk yang menghubungkan Kulim-Serdang. Jauh juga jalan ni.... layan juga koner disebabkan kebosanan..... bosan tu bertambah bila teringat pengembaraan dah hampir tamat. Lepas ni akan masuk kerja & memeningkan kepala semula. Adoi la....

Akhirnya laluan Sungai Ular tamat bila bertemu dengan kawasan pembinaan yang luas tu (gambar 4). Depa nak buat kawasan perumahan. Kawasan tu berbatu plak. Jenuh la nak korek.


Tengok GPS, kami bakal sampai di rumah mak pukul 3.30 petang. Kami sampai di Kulim Hitech.... sebuah kawasan perindustrian di Kulim (gambar 1). Besar kawasan ni. Banyak kilang & perumahan (gambar 2) dibina di sini. Jalannya lurus & dua lane (gambar 3). Selepas tu, kami ikut jalan ke Kuala Ketil pula (gambar 4). Jalan yang kami ikut ni boleh terus ke Baling & seterusnya Kelantan.... jom pusing sekali lagi...


Bila ikut jalan ni, akan bertemu dengan kilang Inokom (gambar 1). Lori, Matrix, Getz & i-10 dibuat di sini. Dulu boleh nampak kereta yang siap pasang tu tersusun di tepi pagar tu (gambar 2). Suatu pandangan yang tak cukup enak dipandang... sebab kereta nampak tak terjaga & terbiar. Ditambah pula rumput yang semakin panjang di bawahnya... menampakkan kereta jadi tak.... hmm... Sebab tu depa tutup dengan zink biru tu...

Sampai di Padang Meha, ada beberapa kawasan perumahan di sini & ada juga yang masih dalam pembinaan (gambar 3). Rumah tu dah cukup lama dibina. Tapi tak siap-siap pun. Offer dari pemaju, siapa yang beli rumah ni akan dapat Myvi 1.0 seketul... serius!


Sampai juga di pekan Merbau Pulas (gambar 1). Boleh kata pekan koboi saja. Perjalanan diteruskan lagi melalui ladang-ladang kelapa sawit (gambar 2) ke Kuala Ketil. Dahulunya Kuala Ketil juga adalah pekan koboi. Sekarang semakin maju. Banyak kawasan perumahan dibina & ditambah pula dengan kawasan perindustrian dibina di sini membuatkannya semakin berkembang kemajuannya. Hanya lebih kurang 18km dari Sungai Petani, tempias pembangunan di sana sampai di Kuala Ketil. Kedai pakaian Zon Ria tu (gambar 4) adalah milik warga Myanmar. Kini dah jutawan & buka banyak cawangan di Kedah. Kalau malam raya... berduyun-duyun orang pergi.


Walaupun pembangunan bertambah, namun pekan lama ni dikekalkan (gambar 1). Banyak pajak gadai di sini (gambar 2). Pernah juga aku tanya semua pajak di sini kot-kot ada jam yang boleh aku beli. Semua takda.

Akhirnya sampai juga rumah mak (gambar 3).... Kami sampai lebih kurang pukul 3.30 seperti dalam GPS. Akhirnya.... Beetle bertemu kembali dengan abang-abangnya. Rindu betul abang-abang dia. Macam-macam cerita keluar yang aku tak faham....

Sampai rumah, makan kenyang-kenyang. Buka balik video yang dah rakam dengan videocam. Best pulak. Ada gak bila tengok rasa malu sendiri. Ehehehe.... Walaupun penat, tapi terasa nak balik Perlis hari tu juga. Alang-alang penat, biar penat terus. Esok boleh rehat serehat-rehatnya.

Lewat petang kami bertolak semula ke Perlis. Kali ni nak cepat, ikut highway.....


Akhirnya sampai rumah juga. Walaupun lakonan semua, begitulah rupanya masa aku sampai. Home sweet home..... Kiraan dah dibuat & percaya atau tidak perbelanjaan kami sepanjang 8 hari dengan segala aktiviti yang dibuat serta petrol Beetle tak sampai RM1000 pun. Aku pun terkejut. Destinasi budget seluruh Semenanjung Malaysia.


Walaupun penat tapi hati ni cukup puas. Macam-macam dugaan, pengalaman kami dapat sepanjang 8 hari pengembaraan ni. Apa yang dirasakan tak dapat aku gambarkan di sini. Indahnya rasa.

Alhamdulillah, segalanya berjalan dengan lancar & kami dilindungiNYA di sepanjang pengembaraan. Apa yang dirasakan ini juga tidak dapat dengan mudah.... kena alami & rasa sendiri apa yang dikatakan ni. Pelbagai perasaan tersemat dihati, sangat seronok & teruja serta tak sangka kami buat dengan Beetle. Dekat 40 tahun umurnya tapi masih gagah menyusuri laluan sutera. Insyaallah, kami akan buat lagi trip ni tahun depan pula. Kali ni Long Way Down pula. Jom Beetle kita pi lagi..... ORAIT BRO!!!!


-------------------------------------------------

TAM-MAT


1 KOMEN ANDA:

wswseo said...

The invention of bag making machine is convenient like non woven bag making machine, and especially do favor with those consumers who are usually go out.bag making machine ,film blowing machine,stretch film rewinding machine,non woven bag making machine, It designed like a tubular bag packing with a low width. For such type of stretch film rewinding machine which is longitudinally sealed by an inner seal strip of their packing foil butt edges.